Hidup ini sebagai tempat kita kumpul bekalan akhirat ^_^

Monday, August 6, 2012

UMAT ISLAM AKHIR ZAMAN UMPAMA BUIH DI LAUTAN

Sebuah hadis diriwayatkan daripada Thauban r.a., bahawa Rasulullah SAW bersabda, yang bermaksud:

"Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang menghadapi piring dan mengajak orang lain makan bersama."

Maka para sahabat r.a. pun bertanya, "Apakah ketika itu umat Islam telah lemah dan musuh sangat kuat?"

Sabda Baginda SAW: "Bahkan masa itu mereka lebih ramai tetapi tidak berguna, tidak bererti dan tidak menakutkan musuh. Mereka adalah ibarat buih di laut."

Sahabat bertanya lagi, "Mengapa seramai itu tetapi seperti buih di laut?"

Jawab Rasulullah SAW, "Kerana ada dua penyakit, iaitu mereka ditimpa penyakit al-Wahn."

Sahabat bertanya lagi, "Apakah itu al-Wahn?"

Rasulullah SAW bersabda: "Cintakan dunia dan takut akan kematian."
Sumber: http://nurmawaddahmahdiyah.blogspot.com

Seluruh dunia telah tahu berita serangan tentera Yahudi Zionis (Laknat Allah atas mereka) ke atas konvoi Misi Talian Hayat Untuk Gaza (Life Line 4 Gaza) di perairan antarabangsa.

Yahudi, dari zaman nabi-nabi sebelum nabi Muhammad hingga sekarang memang begitu.

Tidak mengenang budi, mengkhianat, menipu, ganas, tidak tahu malu, dengki, degil, loyar buruk, memalsu dan mereka-reka fakta adalah antara sifat-sifat bangsa Yahudi yang telah disebut Allah dalam wahyuNya.

Surah-surah dalam al-Quran, antaranya al-Baqarah, Ali Imran dan al-Isra` sarat dengan cerita-cerita Yahudi yang pelik lagi menjengkelkan.

Antaranya babak ini.
وَإِذْ أَخَذْنَا مِيثَاقَكُمْ وَرَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّورَ خُذُوا مَا آتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَاذْكُرُوا مَا فِيهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu dan Kami angkatkan gunung (Tursina) di atasmu (seraya Kami berfirman): "Peganglah dengan teguh segala ajaran yang Kami berikan kepadamu dan ingatlah selalu apa yang ada didalamnya, agar kamu bertakwa".

Al-Baqarah : 63

Oleh kerana kedegilan melampau, bangsa Yahudi pernah digertak oleh Allah dengan diangkat gunung Tursina di atas mereka, agar mereka menerima kitab Taurat sebagai panduan dan cara hidup.
Kedegilan yang luar biasa.

Allah bukanlah saja-saja mahu memburukkan bangsa Yahudi. Tetapi mahu insan hari ini mengambil langkah berhati-hati agar tidak tertipu dengan apa jua gerak langkah mereka.

Namun, majoriti umat Islam tidak peka hilang rasa peduli.

Situasi ini menjadikan insan semartabat dengan haiwan dan binatang ternak.

Binatang ternak tidak pernah peduli kepada pisau yang sedang diasah untuk menyembelihnya. Binatang ternak hanya memerhatikan rumput dengan penuh nafsu terhadap perutnya. Binatang ternak adalah perumpamaan kepada manusia yang diberi mata tidak melihat, diberi telinga tidak mendengar. Apa yang mereka pedulikan hanyalah lima rukun hidup iaitu MAKAN, MINUM, KERJA, REHAT dan KAHWIN. (http://saifulislam.com/?p=4447#more-4447)

Dek kerana bahayanya keburukan dan kepelikan bangsa Yahudi terhadap tamadun insan, Allah telah memberikan sarananNya.
قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ
Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang sebenar". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka (Yahudi dan Nasrani) setelah datang pengetahuan kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagi kamu.
Al-Baqarah : 120

“Sila lihat track record mereka dahulu sebelum menerima apa sahaja dari mereka!” Seolah-olah itulah Mesej Ilahi terhadap insan.

Barangkali Hitler adalah benar. Kehodohan Yahudi yang menjengkelkan ini telah lama disedari oleh beliau lalu melancarkan anti semitic atau anti Yahudi melalui ucapan-ucapannya, sekaligus menghidupkan gerakan benci Yahudi di Jerman pada suatu masa dahulu.

Ciri pelik dan menjengkelkan ini diteruskan lagi Yahudi versi Zionis hingga sekarang.

Tidaklah semua Yahudi begitu. Ada yang baik dan benar-benar menjadi Insan. Tetapi yang ramai dan majoritinya ialah yang martabatnya jauh lebih hina dari binatang dan haiwan ternak.
Akibat mengutamakan perut dan kepentingan diri. 

أُولَئِكَ كَاْلأَنْعَام، بل هم أضل
Mereka (yang tidak menggunakan akal, penglihatan dan pendengaran untuk mencari petunjuk) adalah umpama binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi.
Al-A`raf : 179
Tindakan Kita

Kita akui, umat Islam kehilangan taring pada hari ini. Sekalipun bilangan muslim ramai, namun ianya bak buih di lautan.

Rasul telah menyebutkan :

بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ

Bahkan kamu di akhir zaman adalah ramai. Tetapi ramainya kamu pada waktu umpama buih di lautan.

H.R Abu Daud, Ahmad dll.

Resmi buih. Ada yang berhimpun di pergigian air, ada yang terdampar di atas pantai. Ada yang berada di celahan batu. Ada yang terumbang-ambing di dalam ombak.

Masih ada peluang ‘melawan’ musuh

Pun begitu, kita masih berpeluang me‘lawan’ golongan zionis melalui ‘senjata-senjata’ tertentu. Jika senjata ini pun masih tidak diendahkan oleh umat Islam, ia bererti tahap kepedulian kita sudah berada pada tahap parah. Ia juga menunjukkan sisi haiwan ternak yang menebal dalam diri.

Barangkali kita boleh buktikan kepedulian kita dengan cara-cara berikut :

- Boikot barangan yang membantu ekonomi Yahudi-Zionis sedaya upaya.


Isu boikot ini memang ada pro dan kontranya jika dilihat secara holistik.

Namun, dalam situasi sekarang, boikot produk syarikat yang menyalurkan bantuan kepada agenda zionis adalah jalan terbaik. Cara ini mampu dilakukan oleh umat Islam yang kebanyakannya menjadi PENGGUNA jika tidak dapat membantu umat Islam Palestin dengan tentera dan senjata.

Hasil keuntungan syarikat-syarikat berkenaan antara lain digunakan untuk pembangunan senjata dan pertahanan Zionis-Israel.

Pendek kata, jet pejuang, helikopter Apache, kereta kebal, peluru berpandu, bom dan segala senjata yang telah meledakkan rumah, sekolah dan masjid, meragut nyawa wanita, kanak-kanak dan warga emas umat Islam Palestin adalah terhasil – sebahagiannya – dari duit umat Islam yang membeli produk mereka.

Umat Islam Palestin musnah kerana bom kiriman saudara mereka seagama.
- Berdoa
Ia boleh dilakukan ketika sujud, selepas solat dan pada bila-bila masa.

Berkenaan dengan berdoa ketika sujud ini, Nabi pernah bersabda :
أَقْرَبُ مَا يَكُونُ الْعَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ فَأَكْثِرُوا الدُّعَاءَ
Sehampir-hampir keadaan seorang hamba dengan Tuhannya ialah di waktu ia sujud. Maka, perbanyakkanlah doa (ketika sujud).

H.R Muslim
Begitu juga dengan kelebihan berdoa setelah solat fardu.

أَيُّ الدُّعَاءِ أَسْمَعُ قَالَ جَوْفَ اللَّيْلِ الْآخِرِ وَدُبُرَ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَاتِ

Ya Rasulullah, Apakah waktu doa yang paling di dengari Allah (waktu mustajab doa)? Jawab baginda : “Di pertengahan malam dan selepas solat-solat fardu.”

H.R Tirmizi dan Nasa`iy dalam Sunan al-Kurba
Setelah menunaikan solat dan zikir, kita boleh membaca mana-mana doa termasuk teks qunut nazilah yang akan disertakan di bawah ini.

- Qunut Nazilah
Umat Islam dituntut untuk melakukannya jika ada saudara mereka yang ditimpa bencana.

Al-Imam an-Nawawi menyebutkan :

الصحيح المشهور الذى قطع به الجمهور ان نزلت بالمسملين نازلة كخوف أو قحط أو وباء

أو جراد أو نحو ذلك قنتوا في جميعها

Pandangan yang sahih dan masyhur yang telah diputuskan oleh majoriti ulama ialah jika sesuatu bencana menimpa mana-mana umat Islam seperti dilanda ketakutan, kemarau, wabak penyakit berjangkit, diserang belalang atau seumpamanya, maka umat Islam yang lain seharusnya membaca qunut nazilah dalam setiap solat fardu.

(al-Majmuk : Jil. 3, Hlm. 494)

Bagi menyebar luaskan lagi faedah, saya memetik nas qunut tersebut daripada kitab al-Azkar dan laman web www.zaharuddin.net.
Kita boleh memilih sama ada ingin membaca ke semua versi doa qunut atau memilih sebahagiannya.
اللهم إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَنَسْتَغْفِرُكَ وَلاَ نَكْفُرُكَ، وَنُؤْمِنُ بِكَ وَنَخْلَعُ مَنْ يَفْجُرُكَ، اَللَّهُمَّ إِيَّاكَ نَعْبُدُ

وَلَكَ نُصَلِّيْ وَنَسْجُدُ، وَإِلَيْكَ نَسْعَى وَنَحْفِدُ، نَرْجُوْ رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ، إِنَّ عَذَابَكَ الجِدّ

بِالْكُفَّارِ مُلْحِقٌ
Ya Allah, Sesungguhnya kami memohon bantuanMu, memohon ampunanMu serta kami tidak mengkufuriMu. Kami juga beriman denganMu dan kami meninggalkan golongan yang mengingkari ketuhananMu.
Ya Allah, kepada engkau sahajalah kami memperhambakan diri. Kerana Engkau sahajalah kami solat dan sujud. Kepada Engkau sahajalah kami bersegera datang. Kami mengharapkan rahmatMu dan takutkan seksaanMu. Kerana azabMu yang benar akan menimpa golongan kuffar.

اَللَّهُمَّ عَذِّبِ الْكَفَرَةَ أَهْلَ الْكِتَاب الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ
Ya Allah, turunkan seksaan terhadap golongan kuffar ahli kitab yang sentiasa menghalang jalanMu, yang mendustakan rasul-rasulMu dan memerangi penolong-penolong agamaMu.
Di samping itu, digalakkan menyelitkan permohonan penyatuan umat Islam.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتَ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ، وَاَلِّفْ بَيْنَ

قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَالْحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلىَ مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ .
Ya Allah, ampunilah mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat. Perbaikilah diri mereka, satukanlah hati-hati mereka. Penuhilah hati mereka dengan iman dan hikmah. Kukuhkanlah mereka atas ajaran Rasulullah s.a.w.
اللّهمّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُورِ أَعْدَائِنَا ، ونَعُوذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ ، اللّهُمّ بَدِّدْ شَمْلَهُم وَفَرِّقْ

جَمْعَهُمْ، و شَتِّتْ كَلِمَتَهُم ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُم , وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْباً مِنْ كِلاَبِكَ يَا قَهَّارُ يا الله يَا

جَبَّارُ يا الله ، يَا مُنْتَقِمُ يا الله.

Ya Allah, sesungguhnya kami menjadikan (seksa) engkau di leher musuh kami dan kami berlindung denganMu dari kejahatan mereka. Ya Allah, hancurkan kesatuan mereka, porak perandakan kumpulan mereka, pecah-belahkan pakatan mereka, gegarkanlah pendirian mereka dan kuasailah mereka dengan anjing-anjingMu wahai Tuhan yang mengatasi makhlukNya, Tuhan yang menguasai makhlukNya, Tuhan yang menjatuhkan hukuman (kepada pesalah).


اللّهمّ مُنْزِلَ الكِتَابِ، وَمُجْرِيَ السَّحَابِ، وَهَازِمَ الأَحْزَابِ، اِهْزِمْ اليَهُودَ الطُّغَاةَ الْمُسْتَكْبِرِيْنَ

عَلىَ الْمُسْلِمِيْنَ ، وَانْصُرْناَ عَلَيْهِمْ ، وَأَنْزِلْ بِهِمْ بَأْسَكَ الَّذِي لا تَرُدُّهُ عَنِ الْقَوْمِ الْمُجْرِمِينَ

Ya Allah Tuhan yang menurunkan kitab, Tuhan yang menggerakkan awan dan Tuhan yang menghancurkan tentera Ahzab. Hancurkanlah Yahudi yang melampau dan bongkak ke atas umat Islam, dan menangkanlah kami ke atas mereka. Ya Allah, turunkanlah kepada mereka azak siksaMu yang tidak engkau elakkan dari kaum yang melakukan jenayah.

Semoga bermanfaat. 



Sumber: http://tilmiz7.blogspot.com

http://muxlimo.blogspot.com/2011/12/ulama-kelas-buih-umat-kelas-buih.html#axzz22ih7Etro

No comments:

Post a Comment